Nganterin anak sulung mendaki trekking gunung rinjani sambil mancing

 

Kali ini saya mau berbagi pengalaman dan cerita pendakian Gunung Rinjani dalam rangka nganterin anak sulung,… Begini ceritanya :
si Heffy anak sulungku selesai melaksanakan ujian nasional di sekolah SMK nya..  itu artinya dia selesai melaksanakan pendidikan dasar 12 Tahunnya.., saya sebagai ayah merasa bangga dan lega, dia sudah berhasil selesai SMK..  Lho tapi khan pengumuman kelulusannya khan belum..??   Ahh..  sudahlah, saya selalu beserta keyakinan saya bahwa dia pasti lulus, krn hampir tiap tahun dia rangking di kelasnya..  moso iya gak lulus..??    lagian kalo emang gak lulus saya anggep itu keputusan Allah yg terbaik…   tapi kenyataannya saat ceita ini saya tulis, dia lulus kok..  Alhamdulillah…
balik lagi ke cerita awal..  setelah ujian nasional selesai saya menawarkan ke dia, mau liburan ke mana? ke gunung atau ke laut…?  ternyata dia milih ke Gunung, kebetulan juga ada tetangga se RT saya yg lagi ada rencana naik gunung Rinjani..   namanya Pak Rusdi, dia rencana mau naek gunung sama istri dan temen 1 club nya..    akhirnya sya terfikir, ya sudah bareng saja dengan mereka, toh Tujuannya ke Gunung..  apalagi ini GUNUNG RINJANI..    gunung Terindah se Indonesia (versi gw)

sebenernya saya udah pernah naik gunung Rinjani, sekitar 5 Tahun yg lalu sama si Teddy,  tapi karena ini gunung Rinjani yg saya pikirin bukan puncaknya lagi..   jujur saya ogah kalo suruh ngulangin naek ke puncaknya lagi..   yg saya fikir adalah danau segara anak  dan segala keindahan di sekitarnya..   apalagi di situ saya bisa mancing… OK Deal Gunung Rinjani…

tapi saya gak mau ikut tripnya tetangga saya Pak Rusdi dan Istri..  mengingat mereka berencana Trip hanya 3 malam..   sementara saya mau trip 4 malam..   maklum mau berlama2 di danau segara anak…  saya dan pak rusdi hanya janjian ketemuan di desa sembalun dan berharap bisa berjalan bersama-sama selama pendakian sampai ke pelawangan sembalun..

jadi mulailah saya membuat perencanaan perjalanan mandiri, dengan memplanning semua transport, akomodasi dan itenarynya, berbekal pengalaman 5 tahun yg lalu..

pertama saya booking tiket pesawat jkt – Praya..
WhatsApp Image 2018-05-19 at 1.59.23 PM
kedua saya cari transport dari Praya ke sembalun..  kebetulan obok2 internet ketemu sama nama pak Hongky : 087865541982, mobilnya kijang Inova, deal nganter ke sembalun dengan harga 500rb,.  sayangnya saya gak ketemu barengan cuma berdua-duaan aja sama anak,  jadilah mobil segitu leganya kita tumpangi ber 2 saja..

ketiga saya cari Porter..   sama juga, obok2 internet sampe akhirnya ketemu nama Mas Judi, tapi sayangnya dia lagi ada tamu, jadi di limpahin ke kakaknya namanya Mas Adi dan Mas Mul..   saya pake Porter 2 orang, krn sy merasa bakal lama (5 hari, 4 malem) di Rinjani..  lagian sekarang sy dah ngerasa gak se kuat 5 atau 10 tahun yg lalu..  bawa baju banyak banget pulak…
sedikit saya cerita tentang 2 porter rinjani ini, satunya namanya :
1. Mas Mul : 081936792267 orgnya ramah, asik, care, sebenernya dia Guide, karena dia juga bisa bahasa Inggris, tapi kalo lagi gak ada Job Guide ya kadang jadi porter juga..
2. Mas Adi : 085333539312 orgnya ramah, asik, tapi sayangnya bahasa Indonesianya agak kurang lancar, maklum gak pernah sekolah,,   kalo bahasa Inggris jangan di tanya…!!!   Sama sekali gak bisa lah..  he he he he..   tapi orgnya asik kok..
Tarifnya per Mei 2018 : 225rb/hari/porter..  (inget ya cerita ini sy tulisnya Mei 2018, kalo situ bacanya 6 bulan lagi atau bahkan 1 tahun kemudian, kemungkinan tarifnya dah berobah), tapi saya gak tega juga sih ngelihat perjuangan mereka membawa barang2 segitu banyaknya dan mempertimbangkan pelayanan mereka yg baik, akhirnya saya ngasih 250rb/org, mereka seneng banget lho..  saya bandingin kalo saya harus pake travel agent, atau guide..   haaaah  bayarnya malah lebih gede….   jadi nambahin segitu sy pikir nothing lah…

tiket dah FIX, Transport bandara ke sembalun dah Fix, porter dah Fix..  yg belum fix tinggal penginapan di sembalunnya..   ah sudahlah, nanti cari di lokasi, toh menurut internet banyak kok penginapan di desa sembalun, mulai dari basecamp sampe yg mahal..

Akhirnya berangkatlah saya di hari senin 30 April 2018, ber dua2an doank sama anak..  sebenernya badan masih capek abis pulang mancing 3 hari di selat sunda sama salah seorang tetangga yg lain lagi, namanya Pak Weka, pulang minggu jam 11 malem.. setelah 3 hari di tengah lautan, eeeeeeh..  senen pagi dah harus jalan lagi ke bandara Soekarno Hatta buat menuju ke lombok..  kondisi badan gak fit, + batuk2..  tapi apa boleh buat, sebagai Bapak yg baik saya harus bertanggung jawab, Berangkaaaaaaat..    Bismillah..

 

Pesawat batik On Time, sampe di Lombok sekiran maghrib..  semua berjalan lancar dijemput sama Pak Hongky, dan lgs jalan menuju ke desa sembalun, tapi sebelumnya sy minta mampir ke supermarket membeli barang2 dan snack yg takutnya gak tersedia di sembalun..
sampe di sembalun antara jam 8 – 9 an malem..   si Pak Hongky nge rekomendasiin saya dan anak nginep di penginapan : Pondok Sembalun lokasi di belakang pos pendaftaran..  harga kamar 200rb/kamar  fasilitas : Big size bed, kamar mandi dalem + water heater, dan sarapan pagi buat 2 org..   penginapannya lumayan bersih sih..  nih No TELP / HP yg Jaganya (kali2 ada yg mau booking dulu)  : 085333422553 Bu Atik

Selasa 1 Mei 2018, Jam 7 Pagi 2 org porter (Bang Mul & Bang Adi) yg sudah dikontak sebelumnya dah standby di depan penginapan.. dan kebetulan saya dan anak juga dah siap..  akhirnya kita jalan ke pos pendaftaran yg gak jauh dari pondok sembalun +/- 100m, disitu kita ketemu sama Pak Rusdi dan rombongan, cuma sayangnya dia sudah selesai pendaftaran dan mau langsung jalan, sementara saya baru mau daftar, alhasil kita ketemu cuma 5 menitan, trus foto2 doank,

abis daftar di POS kita dianter sama Pickup sama suami Bu Atik(pondok sembalun) ke pintu pendakian (naik pickup bayar 100rb), deket pintu awal pendakian banyak toko2 buat belanja logistik..  mulai sayur sampe snack..  pokoknya toko jejer2..
saya ditemani Porter belanja dulu kebutuhan logistik buat 5 hari, mulai beras sampe sayur sampe buah dll..

abis kelar belanja kita mulai pendakian +/- Jam 9 an waktu sono..  Bismillah,…
baru ndaki sebentar eeeeeeeh..  tukang ojek mondar-mandir nawarin ngojek sampe POS 2..  hadeeeeeh..  bikin iman goyang ini mah..   ternyata sekarang banyak ojek di gunung.. hiks hiks hiks..      APA BOLEH BUAT…   Ngojek lah..  daripada dia bawel nawar2in melulu,,  itung2 bagi2 rejeki dan hitung2 hemat energi,, hi hi hi..  nawar dan nawar dapet 100rb/ojek..  aslinya 200rb, cuma karena kita ketemunya dah di tengah jalan, jadi dia OK lah akhirnya…    dan akhirnya kita pamitan sama bang Adi dan Bang Mul buat jalan duluan naek ojek ke Pos 2….
sampe di Pos 2 kita berhenti sebentar trus lanjut lagi jalan ke Pos 3..   sampe di Pos 3 sekitar jam 11 an..   kita masih nunggu Porter di Pos 3, maklum lah mereka jalan, dan bawaanya lagi full full nya..   akhirnya si Porter baru sampe jam 2 an..   jadilah kita nge camp di POS 3 hari itu..  krn kalo di lanjutin ke Plawangan, bisa2 malem sampe sononya..  di Pos 3 kita ketemu temen seperjalanan :  ada rombongan dari jakarta, ada rombongan anak pesantren, ada juga Bapak sama Anak dari Malaysia..

Rabu, 2 Mei 2018  kita mulai pendakian jam 9 pagi, dari Pos 3 menuju ke Plawangan sembalun. sampe pelawangan sembalun jam 2 an..  kita nungguin Porter lagi..  mengingat kita jalan duluan gak bawa barang, sementara mereka harus melewati jalur bukit penyesalan dengan barang bawaan yg full..  mereka para porter sampe jam 3 an..  bikin tenda masak, dan ngobrol2..  sama temen2 seperjalanan..  kebetulan mereka juga nge camp deket2 tenda kita..   eh..  tiba2 gak sengaja, saya ketemu sama Pak Rusdi tetangga saya..   waduuuuhh  seneng banget dah ketemu tetangga di gunung..  kita ngobrol2 sambil foto2..   ternyata dia tadi pagi gak muncak, krn badan masih capek, jadi semalem dia nge camp di plawangan..   dan baru mau muncak malem ini..   berarti bisa bareng sama anak saya,…  cuma sayang letak kamp Pak Rusdi dan rombongan jauh dari camp saya..

Kamis, 3 Mei 2018 Jam 01:00  Dini hari  waktu Lombok.

saya perintahkan Bang Mul Porter untuk mendampingi anak saya ke puncak Rinjani, krn memang dari awal saya tidak ada semangat untuk ke puncak..  dan ternyata di pelawangan batuk saya semakin menjadi…  akhirnya anak saya Heffy berangkat di kawal Bang Mul, beserta rombongan seperjalanan kami..  (Cik Ada, 3 anak pesentren, dan 6 org rombongan jakarta)..
WhatsApp Image 2018-05-19 at 4.06.30 PM (1) WhatsApp Image 2018-05-19 at 4.06.30 PM WhatsApp Image 2018-05-19 at 4.06.31 PM
Jam 10 Pagi Anak saya sudah kembali ke Pos Plawangan Sembalun lagi dengan selamat dan Alhamdulillah berhasil sampai di puncak Rinjani..
Jam 1 Siang kami jalan turun ke Danau Segara anak, tapi sayang tenyata semua teman seperjalanan kami tak ada yg ikut ke danau..  mereka semua lgs turun ke sembalun dengan alasan mereka masing2..   termasuk Pak Rusdi dan Istri….   jadi saya turun ke Danau ber 4 saja dengan porter..    di pertengahan jalan anak sulung saya merintih2 karena kakinya terasa sakit..  (ya iyalah..  namanya juga abis simmit/muncak..  trus lajut jalan turun..)  saya juga sudah menduga..  dengan semangatnya yg tersisa..  saya berhasil membujuk dan menyemangatinya untuk terus berjalan..  porter saya perintahkan untuk jalan duluan, supaya mereka bisa mempersiapkan tenda dan makanan duluan…    dengan ngesot2..  dan semangat yg tersisa..  akhirnya kita sampe juga di DANAU SEGARA ANAK jam 06:30 Petang /Malam..  selepas sholat kita langsung tidur…….

Jumat, 4 Mei 2018 Jam 06:00   cuaca di danau segara anak begitu indahnya…

sehabis sholat subuh yg kesiangan,,..    saya langsung merangkai 2 set joran dan reel yg memang sudah saya bawa dari jakarta..  dan waktunya Mancing…!!!!   umpan si bang Adi dan Bang Mul sementara minta dari porter lain yg kebetulan akan pulang..   sambil menunggu umpan yg kami bawa dari bawah mateng..  (umpannya pake tepung bikinan porter)..
saya mancing ikan mujair, yg memang dulu 5 tahun yg lalu sangat gampang di pancing..   dan ternyata..    sampai sekarang ikan mujaer itu tetep gampang untuk di pancing..  sebentar saja sampe jam 9 saya dapet 1 kantong plastik ikan mujaer,..  dan amazingnya saya berhasil mendapat ikan carper(ikan mas) dengan teknik dasaran Neger..   akhirnya ikan2 yg di dapat di buat tambahan lauk makan pagi…

WhatsApp Image 2018-05-19 at 4.00.15 PM (1) WhatsApp Image 2018-05-19 at 4.00.15 PM

PAs jam 10..  saya dan anak saya di ajak oleh Bang Adi untuk mancing di air terjun….   yg disitu katanya banyak ikannya, dan disitu juga ada mata air panasnya juga…   Berangkaaaaat..!!!   krn 5 tahun yg lalu saya blm sempat mandi air panas karena waktu air panasnya kering,
kami berjalan +/- 10 menit melewati 2 air terjun, dan kami sampai di air terjun yg ke 3..   dan..  Subhanallah, MasyaAllah, Allahu Akbar..  Alhamdulillah..!!!!!!!!    Kami menemukan Air terjun dan Mata Air Panas yg Indah laksana cerita2 dewa dewi khayangan….   dan ternyata kita disitu hanya sendiri, tak ada turis atau pendaki lain…   entah karena mereka tak tau,,  atau air terjun itu lumayan jauh..   tapi sudahlah..   yg penting sekarang mari kita nikmati Kebesaran Allah SWT ini…
saya merakit 2 joran saya dan saya serahkan ke Mas Adi supaya dia mancing, sementara saya berendam di air panas bersama anak saya..
ya Allah kami rasanya malas untuk keluar dari mata air belerang itu,,   suhunya sangat Pas..  tidak terlalu panas sekali..   sementara sambil berendam di depan kami terhampar air terjun yg sangat Indah…  dan saya melihat Mas Adi Porter memancing dari seberang air terjun..

WhatsApp Image 2018-05-19 at 3.58.29 PM (1) WhatsApp Image 2018-05-19 at 3.58.29 PM (2) WhatsApp Image 2018-05-19 at 3.58.29 PM

Puas kami mandi seharian sambil mancing di air terjun..  kita balik dari air terjun ke danau jam 3 sore..   lanjut makan, dan mancing lagi sampe menjelang maghrib..     Ya Allah…   saya Pasti kembali lagi…  Aamiin..   Ikan carper hasil mancing di bakar oleh Mas Adi di tenda temannya sesama porter sementara Mas Mul membuat sambel khas lombok yg luaaaaaaar biasa enak..  jadilah kita makan Ikan Bakar nan Lezat di Danau Segara anak….  sungguh hari yg Luaaaar biasa..    saya mau lanjutkan sampai besok, tapi sayaaaaang   saya sudah beli tiket untuk balik hari minggu siang…..    jadi mau tak mau, suka tak suka..   saya harus segera pulang besok, demi mengejar jadwal….
WhatsApp Image 2018-05-19 at 5.11.21 PM (1)

Sabtu, 5 Mei 2018 Jam 05:00 Pagi  sholat subuh, lanjut packing…

 

kami harus mengejar waktu, mengingat saya punya flight di minggu pagi…   jadi bagaimanapun, jika ingin selamat dan aman, saya harus tiba di bawah sore ini..  jam 7 Pagi kita sudah mulai perjalanan turun…
Kita Putuskan melalui jalur TOREAN, mengapa?  1. krn jalur senaru saya sudah pernah, 2 jalur torean lebih indah, 3 Jalur Torean sedikit tanjakan dia jalur menuruni tebing meyusuri sungai..

WhatsApp Image 2018-05-19 at 5.11.20 PM (1)WhatsApp Image 2018-05-19 at 5.11.20 PM WhatsApp Image 2018-05-19 at 5.11.19 PM (3)

dan memang benar adanya…   jalur Torean sungguh sangat Indah..   kita menyusuri sungai2 dan mata air panas..   memang terjal..  tapi saya fikir untuk orang yg menghindari mendaki setelah di segara anak..   jalur toreanlah solusinya..  krn dia lebih banyak turun dan sedikit mendaki,

Alhamdulillah..  Jam 5 Sore kita sudah sampai desa torean…

WhatsApp Image 2018-05-19 at 5.11.19 PM
malam itu saya putuskan tidur di rumah Bang Adi porter krn ternyata Bang Adi dan Bang Mul menyewa mobil dari Torean ke rumah mereka masing2..   Mobil Avanza.., dan teman mereka itulah yg besok sy mintakan tolong untuk antar saya ke Airport besok Jam 6 Pagi..

Jam 6 sore saya sampai di rumah bang adi, disambut oleh istri dan keluarganya..   makan khas pedesaan..   dan setelah sholat kami pamit tidur…

Minggu, 6 Mei 2018.

Jam 5 pagi kami bangun, sholat subuh dan kemudian persiapan…   barang sebagian memang sudah kita packing semalem..  sekarang jadi tinggal  packing yg kecil kecil saja..   jam 6;15 mobil dateng ke rumah Bang Adi..  kita pamitan ke Bang Adi, Istri dan seluruh keluarganya..   dan Alhamdulillah..   perjalanan lancar..  sekitar jam 9 kita sampai di Bandara….

 

TERIMA KASIH

WhatsApp Image 2018-05-19 at 5.11.21 PM WhatsApp Image 2018-05-19 at 5.11.19 PM (2)